Masukkan E-Mail Anda Untuk Berlangganan Artikel GRATIS...!! :

Delivered by FeedBurner

Senin, Maret 07, 2011

Mual Setelah Makan Dan Proses Penanganannya

. Senin, Maret 07, 2011

Rasa mual setelah makan dapat merupakan gejala gangguan yang dapat menjadi sebuah tanda-tanda dari sebuh gangguan (sakit) yang lebih serius. Mual adalah suatu kondisi yang merujuk pada perasaan tidak nyaman sebelumnya muntah, tetapi tidak selalu menyebabkan muntah. Mual setelah makan disebabkan diantaranya karena berbagai alasan, misalnya makan makanan tertentu, makan makanan yang terkontaminasi dan juga makan terlalu cepat dll. Hal ini mungkin terjadi baik pada anak-anak dan orang dewasa yang disebabkan. Jika gejala ini terus berlanjut maka sebaikannya segeralah ke dokter untuk penanganan lebih lanjut. Mual mungkin terkait dengan beberapa penyakit lain baik itu ringan atau serius. Makan makanan yang sulit dicerna atau gastroenteritis akut adalah penyebab terbesar adanya gejala mual setelah makan. Perasaan mual setelah makan dapat disebabkan juga oleh virus dalam usus, minum terlalu banyak alkohol mungkin juga menjadi alasan untuk mengalami gejala-gejala tersebut ha ini dikarenakan oleh ketidakmampuan untuk mencerna makanan tertentu ketika alkohol hadir dalam aliran darah.

Penyebab-Penyebab Mual Setelah Makan

1. Kandungan dari makanan serta gejala hamil
kandungan makanan dapat juga menjadi penyebab, beberapa bahan makanan yang tidak sesuai untuk beberapa orang dan menyebabkan pencernaan makanan yang tidak berjalan baik. Pada semester pertama kehamilan, rasa sakit atau mual setelah makan adalah sangat umum. Jadi anda dapat mengatakan merasa mual setelah makan dapat tanda hamil.

2. Makan secara terburu-buru
mengkonsumsi makanan cepat-cepat atau menelan makanan ke bawah dapat juga menyababkan rasa mual setelah makan. Makan berat dan lemak juga dapat cenderung membuat orang mual sehabis makan. Pada beberapa orang, mual juga dapat terjadi karena makan terlalu sering atau menjaga interval waktu yang panjang di antara waktu makan, selain penyebab lain seperti virus gastroenteritis dan kehamilan.

3. Keracunan makanan
mual juga disebabkan karena keracunan makanan, alergi makanan atau, dalam kasus tersebut, penderita juga mungkin mengalami sakit kepala, tubuh sakit, demam, diare, sakit perut atau kram dan muntah. Orang yang lebih rentan terhadap gejala keracunan makanan yang parah termasuk mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh lemah, orang tua dan anak-anak.

4. Gerd (gastroesophageal reflux disease)
gastroesophageal reflux disease (gerd) kondisi yang dapat menyebabkan kondisi dimana berlebihannya tingkat dari asam lambung yang menyebabkan mual setelah makan. Beberapa gejala-gejala tersebut dapat dikontrol oleh antasida tetapi hanya dalam beberapa kasus hal penanganan tersebut dapat dilakukan.

5. Penyumbatan Di Usus Kecil
Sebuah penyumbatan di usus kecil adalah penyebab paling serius merasa mual setelah makan dan biasanya membutuhkan perhatian medis segera karena dapat menyebabkan penumpukan racun dalam aliran darah. Mual setelah makan yang dikawal oleh sembelit juga dapat dihubungkan ke penyumbatan dalam usus kecil.

6. Sakit Kandung Empedu
Orang-orang, yang menderita penyakit kandung empedu, terutama pada tahap awal, mungkin mengalami mual setelah makan. Hal mulai dirasakan setelah makan jika orang tersebut makan makanan yang berminyak atau lemak tinggi.

7. Penyakit Crohn (Pengikisan Pada Usus)
Pada beberapa individu, penyakit crohn atau penyakit mangkuk mungkin akan rentan terhadap mual setelah makan, gejala yang lebih umum lainnya dari kondisi peradangan usus termasuk diare kronis dan kram perut. Perut borok atau erosi pada lapisan perut atau bagian atas usus kecil menyebabkan rasa mual setelah makan.

Penanganan Mual Setelah Makan

Tips Pencegahan Mual

Minum segelas minuman dingin atau es, limun atau jus buah sepanjang hari untuk mengontrol perasaan mual yang dirasakan, gaya hidup yang kurang baik sehingga menyebabkan stres dapat memperburuk mual.

Lemon teh, teh hijau atau teh herbal juga membantu untuk mengontrol mual. Juga, meningkatkan jumlah cairan dalam program diet Anda dan menurunkan asupan makanan padat dapat mengurangi adanya mual setelah makan.

Dalam kasus mual yang disebabkan karena bau misalnya, bau masakan, parfum, asap dari kendaraan atau minyak, dll, disarankan untuk menghindari kondisi seperti itu sejauh mungkin.

Setelah makan, seorang individu harus menghindari naik kendaraan, ruang sesak dan terlalu banyak eksposur terhadap panas dan kelembaban.

Hindari makanan pedas dan berminyak dan mencakup lebih dari makanan lembut dan ringan dalam diet Anda.

Pada saat yang sama, tidak makan makanan panas dan dingin di makan. Lebih baik menghindari makanan panas sebanyak mungkin.

Makan makanan bergizi lainnya seperti biji-bijian, buah-buahan segar juga membantu untuk menyembuhkan mual.

Langkah Singkat Mengatasi Mual Setelah Makan

Jahe


Jahe adalah obat efektif untuk mual setelah makan. Minum jus jahe sebanyak 5 Milimter dicampur dengan 10 Milimeter madu dapat mengatasi Mual

Pepermint


Untuk mengatasii mual setelah makan, kunyah permen karet peppermint atau mengisap permen rasa pepermint.

Pijet


Pijet pergelangan tangan dapat mencegah dan mengurangi mual, Tepat di bawah pergelangan tangan, titik tekanan pada lengan bawah. Gunakan jari tengah dan telunjuk untuk mengukur dengan jarak dua jari antara lengan dan Tangan anda. Dengan ibu jari atau jari tengah, tekan tepat di bawah dua urat nadi anda, lakukan Selama 2 sampai 3 menit, dengan tekanan sedang.

Source : http://b4tea.com/food-health/feeling-nauseous-after-eating-causes-of-nausea-after-eating

Artikel Terkait




 

Ponsel Terbaru

My Alexa Rank

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

FEEDJIT Live Traffic Feed

www.anam78.blogspot.com is proudly powered by Blogger.com | Template by o-om.com